Cerpen · My Writings

Selamat Jalan, Sahabat…

Hey guys!

Hari ini, aku mau posting 1 cerpen baru lagi nih!
Kali ini, masih bertema persahabatan. dan ada sedikit bumbu cinta juga. hehehe…

Selamat Jalan, Sahabat…
oleh Levina Tabita

Di sudut kota nan indah dengan sinar sang mentari yang mengiringi langkah kaki empat remaja berseragam abu-abu putih menuju sekolah. Mereka adalah Etha, Indra, Gadis dan Zha. Berbeda sekolah bukan jadi hambatan buat mereka untuk selalu kompak. Dengan saling menghargai, menghormati, menyayangi dan saling mengerti, mereka bisa mempertahankan persahabatan mereka dari kecil hingga mereka tumbuh menjadi remaja yang telah mengerti kata “cinta”.

Setiap pagi mereka berangkat bersama-sama. Ketika mentari tlah menampakkan teriknya, mereka pulang sekolah, juga bersama-sama.Demikian pula seterusnya, langkah kaki mereka slalu diiringi dengan senyum manis dan semangat tuk meraih cita-citanya kelak. Namun keceriaan mereka jarang terdengar lagi, bahkan hilang. Beberapa minggu ini Gadis tidak pernah lagi ikut belajar kelompok. Berangkat sekolah pun diantar supirnya, bahkan untuk sekedar bertemu sahabat-sahabatnya pun Gadis gak pernah.Dan teman-teman Gadis merasakan perubahan Gadis akhir-akhir ini.

***

Pada hari minggu, Zha dan Indra bermain ke tempat Etha.“Ta, In kalian ngerasa gak kalo Gadis tuh berubah akhir-akhir ini?” Zha memecah kesunyian siang itu.“Iya… aku juga ngerasa kalo Gadis itu beda banget, sebenarnya ada apa toh ma Gadis, jujur aku kehilangan Gadis yang dulu. Trus juga aku udah kangen nih sama Gadis, dah lama banget gak ketemu. He… he…” jawab Indra sok sewot.“Ih, please deh, jangan lebay gitu, biasa aja, lagian kan kalo kangen juga bisa toh SMS? Negara udah maju kok bangsanya masih ketinggalan jauh,kasian banget sih?? Manja banget jadi cowok!” sahut Etha dengan wajah sewot.

“Wah ada yang cemburu nih In, Etha marah tuh kamu ngomong gitu,”ledek Zha.“Biasa, aku kan cowok paling cakep disini, jadi maklum aja kalo aku banyak yang suka, tapi maaf-maaf aja ya, aku udah punya cewek yang paling aku sayangi di dunia ini, Gadis gitu. Kalau pun mau nunggu aku gak ada yang ngelarang sih, tapi ngantri ya, banyak yang mau daftar jadi cewekku..hehehe…” cetus Indra becanda.

“Ih… jadi cowok GR buangeeet sih In, siapa juga yang suka ma kamu, emang gak ada cowok laen apa? Sorry-sorry aja ya…” sahut Etha sewot.
“Tapi aku takut kalo Gadis tu berubah gara-gara dia deket ma Thomas. Denger-denger Thomas juga suka ma Gadis.” sambung Etha.“Yang bener Ta? Mang kalo di sekolah mereka gimana?” Tanya Indra pengen tau.Obrolan mereka masih berlanjut sampe gak terasa hari udah sore. Dan akhirnya mereka pulang. Seperti biasanya mereka berangkat sekolah bersama dan masih tanpa Gadis. Ketika Etha sampai di pintu gerbang sekolah, Etha melihat Gadis dibonceng Thomas dengan motor gedenya. Etha setengah gak percaya dengan apa yang dilihatnya dengan mata kepalanya sendiri. Etha lari mengejar Gadis sampai masuk kelas.“Dis aku salah lihat kan, aku tadi lihat kamu dibonceng Thomas. Aku salah lihat kan?” Tanya Etha dengan nafas tersengal-sengal.“Emang kenapa kalo aku berangkat bareng Thomas? Gak salah kan? Iya, aku tadi pagi dijemput Thomas dan berangkat bareng. Kenapa? Mau ngadu sama Indra? Silahkan aja, aku gak takut.” Jawab Gadis ketus.

“Ha… jadi itu semua bener? Dan gosip di sekolah itu bener? Kalo kamu jadian sama Thomas? Kamu gak mikirin perasaan Indra? Aku gak tahu gimana caranya kasih tahu Indra kalo kamu kayak gini.” Tanya Etha yang masih gak percaya.“Kamu gak tahu caranya ngomong sama Indra? Gampang nanti aku bantu, aja aku masuk dulu ya, mau ketemu Thomas lagi. Permisi!!” jawab Gadis angkuh.

Sepulang sekolah, Etha gelisah, takut, kalo semua yang dipikirkan itu terjadi. Ketika Etha bertemu dengan Zha dan Indra di taman kota, Etha terlihat pucat dan lemas.Tiba-tiba dari kejauhan, terlihat Gadis pulang sekolah dengan Thomas. Apa yang ditakutkan Etha terjadi juga. Gadis berhenti disamping Indra dan menyapa.“Hey In, gimana kabarnya? Baik kan? Jangan kaget gitu ah wajahnya, biasa aja. Ya udah deh, aku pergi dulu ya, bye-bye…”. Gadis berhenti di samping Indra dan menyapa. “Heh… dasar cewek gak tau sopan santun, dasar!!” teriak Zha.“Jadi itu yang mau diomongin ma kita Ta? Kalo tau itu yang mau kamu omongin, aku milih gak tahu.” Cetus Indra dengan wajah pucat, dan tiba-tiba Indra pingsan di jalan.
“Indra, kamu kenapa? Maafin aku In, aku gak bermaksud buat nyakitin perasaan kamu,” kata Etha sambil nangis. “Taksi-taksi!!” Teriak Zha.“Ke runah sakit Pak, cepetan ya Pak” seru Etha cemas. “Udah Ta, jangan mikir kamu yang salah, justru dengan Iin tahu yang sebenarnya, itu malah lebih baik!” kata Zha nenangin Etha. “Makasih Pak,” kata Etha sambil membayar ongkos taksi, dan Zha membawa Indra masuk ruang pemeriksaan dengan suster jaga hari itu.Zha dan Etha cemas menunggu hasil pemeriksaan Indra.“Maaf saya bisa berbicara dengan keluarga pasien? Saya ingin memberi tahu bahwa pasien Indra harus dirawat disini untuk pemeriksaan lebih lanjut.” Kata dokter.“Baik Dok, kami akan memberitahu keluarga Indra. Kami akan kesini untuk menjaga Indra, kami izin pulang dulu, permisi..” Zha berpamitan dan pulang mengambil barang-barang yang dibutuhkan di rumah sakit.

Tak lama kemudian, Zha, Etha dan Bang Ridho datang menengok Indra. Etha menunggu Indra sampai pagi, dan ketika bangun, Zha sudah berseragam lengkap.“Kamu mau berangkat sekolah gak? Kalo gak, nanti aku mampir ke sekolah mu, nganterin surat izin buat kamu!” Tanya Zha. “Aku gak berangkat sekolah sebelum aku tahu penyakit apa yang Iin derita, makasih udah mau mampir ke sekolah ku.” Jawab Etha. “Selamat pagi, bagaimana kondisi Indra? Oh, iya Dokter Hendra ingin bertemu orang tua pasien di ruangan beliau, mari saya antar” sapa Suster dengan ramah.“Tok… tok… tok”“Masuk”
“Maaf Dok ini kakak pasien, permisi” kata Suster lalu keluar ruangan.

“Silahkan duduk,” kata dokter Hendra. “Terima kasih, Dok, Iin gak papa kan Dok? Dia kenapa Dok?” Tanya Bang Ridho gelisah.“Sebelum saya memberi tahu Indra sakit apa, saya ingi tahu, apa Indra sering mengeluh sakit kepala?” Tanya Dokter, “Iya Dok, kadang-kadang kalau sakit kepalanya bener-bener sakit, dia sering juga pingsan.tapi tidak mau dibawa kerumah sakit, katanya sudah biasa nanti juga sembuh sendiri gitu Dok. Memangnya adik saya sakit apa Dok?” Jelas Bang Ridho, “Begini , menurut hasil pemeriksaan kami, Indra terserang penyakit kanker otak, stadium IV dan menurut perkiraan medis usia Indra tinggal satu bulan. Pada tubuh Indra, terdapat sel-sel tubuh yang tumbuh tidak normal. Segala sesuatu yang membuat kita mendapatkan paparan bisa menjadi pencetusnya. Tapi ada juga kemungkinan lain yang membuat Indra terserang penyakit yang tergolong mematikan ini, diantaranya, karena faktor genetik, karena trauma dimasa lalu atau terbentur benda keras, pola hidup yang tidak sehat juga bisa menjadi penyebab kanker secara umum. Penyakit ini termasuk susah untuk ditakhlukkan. Dengan obat pun itu mahal biayanya,” jelas Dokter Hendra.

“Astaghfirullah, adikku, lalu bagaimana saya memberi tahu adik saya?” Tanya Bang Ridho cemas. “Kalau saya sarankan, jangan sekarang anda sampaikan, tunggu waktu yang tepat untuk membicarakannya. Saya mengerti betul perasaan mas Ridho, yang sabar ya mas?, jangan lupa berdoa untuk Indra ” Jawab Dokter Hendra.

Bang Ridho meninggalkan ruangan denga air mata yang gak bisa berhenti mengalir. Bang Ridho berhenti di taman rumah sakit dan merenungi takdir adiknya yang usianya hanya dalam hitungan bulan. Tiba-tiba dari jauh terlihat Etha datang menghampiri Bang Ridho, “Bang, Bang Ridho kenapa? Gimana hasilnya? Iin sakit apa Bang?” Tanya Etha pengen tahu. “Ta, abang tahu, Etha sayang kan sama Iin? Abang titip pesen aja sama Etha, tolong jaga orang yang Etha sayang sebelum dia meninggalkan Etha buat selamanya.” Kata Bang Ridho sambil meneteskan air mata.

“Maksud Bang Ridho apa? Iin sakit apa Bang? Sakit apa? Etha janji bakal jagain Iin, tapi bilang dulu sama Etha, Iin sakit apa??” Tanya Etha sambil merengek-rengek. “ Ta, Iin terserang penyakit KANKER OTAK stadium IV, dan perkiraan medis usia Iin hanya tinggak satu bulan. Tapi tolong jangan bilang dulu sama Iin” jelas Bang Ridho. “A…pa…” Buah yang dibawa Etha untuk Bang Ridho jatuh. Etha lari menuju kamar Indra. Ternyata Indra sedang tidur. Ketika tidur, Etha menunggu Indra sambil menulis sesuatu di dalam buku diary, dia mencurahkan semua perasaannya pada Indra. Tiba-tiba Etha mendapat telepon dari Zha yang baru saja pulang dari sekolah, “Kenapa Zha?” Tanya Etha dengan suara lirih. “Kamu udah tau belum kalo liburan besok, Gadis diajak ke Paris sama Thomas. Sialan tu cowok, berani-beraninya dia bawa anak orang seenak hatinya.” Jawab Zha. “Ohhh… Zha, ada kabar tentang Iin, tapi jangan bilang dulu sama Iin, Iin terserang penyakit kanker otak stadium IV, dan usia Iin tinggal satu bulan lagi. Gadis belum tau kan? Mau dikasih tau gak?” kata Etha lirih menahan tangis. Telepon itu tiba-tiba terputus, gak lama kemudian Zha masuk kamar Iin. Zha merangkul Etha ketika melihat Indra tidur. Mereka berjanji akan membuat hari-hari terakhirnya bahagia.

“Halo, Mama ini aku Ridho, Mama lagi sibuk gak? Bisa datang kesini sama Papa gak?” suara Bang Ridho dari luar yang sedang menelfon mama Indra. “Bang Ridho, Tante Sita kapan kesini?” Tanya Etha tiba-tiba, “Eh Etha, nanti malem mungkin sudah dateng Ta, nanti malem temani Bang Ridho ngomong sama Mama papa ya dirumah Iin?” pinta Bang Ridho. “Iya Bang, aku mau nemenin Bang Ridho nanti malem, Bang Ridho ngomongnya pelan-pelan ya” Jawab Etha. Malam harinya, Etha sudah siap menunggu kedatangan orangtua Indra di rumah Indra.

Satu jam kemudian terdengar ada mobil berhenti didepan rumah Indra. “Eh, Etha to ini, udah besar sekarang ya, gimana kabarnya? Baik?” sapa Tante Sita, “Iin mana? Kok gak nyambut Papa Mamanya? Dia tahu kan kalo kita dateng malam ini??” kata papa Indra. “In…. Iin, Papa dateng sayang, ini Papa bawakan makanan kesukaan kamu, In… Iin…” sambung papa Indra yang mencarinya sambil membawakan makanan kesukaannya. “Ta, Dho, Iin kemana? Kok Mama cari dikamar gak ada? Dia maen kemana? Mama pengen ketemu sama dia” pinta mama Indra. “Ma, Iin sekarang dirumah sakit, dia lagi sakit,” jawab Bang Ridho ragu. “Sakit apa Ta? Gak papa kan? Mama pengen ketemu sama dia malam ini juga, ayo anter Mama sama Papa ke rumah sakit.” Pinta mama Iin. “Ta, Iin sakit apa?” Tanya mama Iin. “Tante, Oom, Etha mau minta izin ngomong sama Oom danTante, tapi Etha minta maaf sebelumnya. Iin sakit kanker otak stadium akhir, dan menurut perkiraan medis usia Iin tinggal satu bulan lagi” jawab Etha sambil menangis. “Ya Tuhan cobaan apa ini? Aku tak sanggup bila ditinggal anak ku Tuhan, lebih baik aku yang Kau panggil Tuhan, jangan Iin Tuhan” keluh Mama Iin. “Tante, kita semua sayang sama Iin, tapi Tuhan lebih sayang sama Iin.” Kata Etha sembari membukakan pintu mobil untuk Mama Iin.

***

“Iin, Mama sayang sama Iin, Iin cepat sembuh ya. Mama kangen sama Iin.” Kata pertama yang mama ucapkan sembari memeluk Iin. “Mama, kapan kesini? Kok Iin gak tau? Oh… iya Ta, aku sakit apa ya? Kok dari tadi aku gak nanya? A…duh, kepala ku sakit lagi, sebenarnya aku sakit apa Ta?” Tanya Indra sambil memegang kepala Iin. “Iin gak sakit apa-apa kok, Iin Cuma pusing aja, kebanyakan mikir kan Iin? Kata dokter, Iin gak boleh mikir yang macem-macem,” jawab Etha, setelah semua diam dan saling melirik satu sama lain. “Oh, tapi kenapa pada liat Iin kayak gitu? Kayak udah gak bisa ketemu Iin aja, Iin gak kemana-kemana kok, Iin akan terus di hati Mama Papa, di hati Bang Ridho, dan di hati sahabat Iin semuanya, termasuk di hati Gadis. Pasti kalian kangen ya sama Iin? Ah biasa, Iin kan emang ngangenin, terutama Etha, Etha pasti kangen banget sama Iin, Iya kan?? Hayoo ngaku, tu mukanya merah, he,,, he,,,” kata Iin yang berniat melucu,

“Zha, aku mau jadi artis ya, kok pake di rekam segala? Wah bagi fans-fans ku, minta tanda tangan ku sekarang aja, kalo besok aku sibuk, he… he…” kata Iin bercanda. lelucon Iin membuat semua orang tersenyum. Mereka menunggu Indra sampai Indra tertidur.

Pagi harinya, Etha menengok kekamar Iin, dia menagisi keadaan Indra saat ini yang membuatnya iba. Tiba-tiba Zha datang, buru-buru Etha menyembunyikan buku diarynya dibalik badan Indra. “Kenapa Ta?” Tanya Zha “Gak papa, kenapa Zha?” Tanya Etha. “Aku baru aja telpon Gadis, aku kasih tahu semua yang terjadi sama Iin, tapi Gadis masih acuh tak acuh sama keadaan Iin sekarang.” ujar Zha.

“Gadis, jangam tinggalin aku sendiri, aku sayang sama kamu, aku gak mau kehilangan kamu, aku akan nunggu kamu sampai aku gak bisa lagi nunggu kamu lagi. Selama aku masih bisa berdiri, aku akan berdiri menunggu mu. Kembali padaku Gadis….” Suara igauan Iin membuat Zha dan Etha ingin menemui Gadis dan mengatakan semuanya.

Dua minggu kemudian Gadis pulang dari Paris. Dan ketika ditemui, Gadis lebih memilih pergi dengan Thomas daripada cerita sahabatnya tentang Iin. Mereka kembali ke rumah sakit, dan keadaan Iin juga semakin memburuk. Berbagai cara telah dilakukan oleh tim medis.

Hingga pada suatu malam Indra terbangun dan melihat Etha tertidur disamping Iin dan melihat buku diary Etha terbuka. Perlahan buku itu ditarik dan Indra membaca semua tulisan Etha. Dari buku itulah Indra tahu penyakit apa yang sedang bersarang ditubuhnya. Ternyata KANKER OTAK STADIUM IV telah membuatnya terbaring lemah di ruangan itu. Dan satu rahasia lagi, Etha ternyata sayang sama Indra. Tiba-tiba Etha terbangun dan melihat Indra sedang membaca diarynya. “Ehm… kamu bangun malem-malem ginin ngapain In?? itu diary ku ya?” Tanya Etha.
“Eh iya, aku gak bisa tidur Ta, aku takut kalo Tuhan ambil nyawaku dan aku gak bisa bahagiani kamu, selama ini kamu udah bikin aku bahagia, karena kamu udah ngenalin Gadis buat aku. Kamu udah mau jadi sahabat ku sampe sekarang, sampe Tuhan cabut nyawaku. Sebelum aku mati nanti aku pengen buat kamu bahagia Ta, aku pengen bales semua kebaikan mu selama ini.” Kata Indra.

“ Itu udah jadi kewajiban ku sebagai sahabat kamu kan? Semua juga perhatian kok sama kamu, aku udah bahagia bisa lihat senyummu, meskipun itu membuatku semakin sayang sama kamu. Maaf aku udah salah sayang sama kamu.” Jawab Etha.

“Pokoknya aku pengen buat kamu bahagia sebelum ajal menjemputku.” Jawab Indra ngotot. “In, yang harusnya bahagia tu kamu, aku pengen buat kamu bahagia.” Kata Etha nahan tangis. “ Aku gak mau sahabat ku nangis karna takut kehilangan aku.” Kata Indra sambil mengusap air mata Etha.

“Besok adalah operasi kan yang terakhir, kalo kamu mau bikin kita bahagia, kamu harus berjuang untuk hidup. Demi kita In.” ujar Etha. Indra mengangguk.

Pagi itu menjadi hari penentu buat Indra. Sebelum Indra masuk ruang operasi, Indra minta maaf dan minta doa. Semua dibuat panik. Akhirnya operasi selesai. Dan Tuhan merencanakan lain. Indra telah tiada. “Indra….” Teriak Mama Indra Histeris. Keesokan harinya, jenazah Indra dimakamkan. Tangis kehilangan Indra masih terdengar mengantar Indra. Tiba-tiba dari kejauhan Gadis berlarian menuju pemakaman Indra. “In, maafin aku. Aku salah sama kamu. In bangun In, aku dateng In. bangun In…” ratap Gadis di pemakaman Indra. “In, mulai sekarang aku janji, siapapun jodoh ku nanti, aku akan setia menemaninya sampai ajal memisahkan kita, aku janji In, aku janji… maafin aku.” Gadis kembali menangis. Semua orang telah melah meninggalkan pemakaman kecuali Zha, Etha dan Gadis. Di tempat itu mereka berjanji akan jadi sahabat yang baik.Kini tinggal kenangan yang menyertai langkah sahabat-sahabatnya. Mereka hanya bisa berkata… “Selamat jalan, sahabat…”

Tamat.

Nah, gimana cerpen-nya, guys?
Hope you’ll like it!
Share pendapat kalian yaa!
Ditunggu loh!

Salam sayang,

Advertisements

8 thoughts on “Selamat Jalan, Sahabat…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s